Monday, 23 November 2015

Review: Saripohatji

Sebagai manusia dengan type baby skin yang seumur hidupnya nanti bakal kesusahan kalau bersentuhan dengan dunia per-make-up-an (halah). Baby skin ini tergolong kulit yang sensitif. Kena kosmetik dikit pasti ada aja masalah. Terbukti, aku mulai dari sekolah SD sampe kuliah udah istiqomah sama 1 bedak Marcks. Ga ada yang lain. Paling pol sariayu. Kalau sampe macem2 pasti jadi bruntusan paling parah ya jerawat. Mulai kerja aku mulai agak berani cari bedak yang lain yang ada kaca jadi kalau kerja habis sholat atau habis meeting sama klien di luar aku harus tancap bedak boook biar tetep cucok mukanya, secara pekerjaan pertamaku tu mobile banget, indoor outdoor deh ga ketebak.

Mulai lah muka bermasalah dan karena masih males bersihin muka kalau pulang kerja dan sebelum tidur. Semenjak itu mulai lah aku nyari2 cara buat ngatasin masalah si baby skin yang suka mulai jerawatan ini. Minimal ngerawat lah. Googling sana sini, nemu si bedak dingin Saripohatji dan aku langsung tertarik. Cus order dan jreng2! Sampailah produk ini.

Cara makenya sih simpel. Ambil 3-4 butir lalu tetesin air dikiiiiit aja. Jangan sampe keenceran. Kalau encer banget tinggal tambah beberapa butir lagi aja. Terus usapin ke muka pake kuas. Sampai rata. Tunggu sampai bener2 kering. Kalau sudah diraca cukup lama, dibersihkan dengan cara diusap dengan handuk bersih yang dibasahi. Hati2 ya, karena bisa masuk ke hidung atau mata.

Dan hasilnya bener2 ampuh kalau buat aku, jerawat2 pada kempes, kering, dan untuk ngilangin bekasnya sih agak lama ya. Harus rutin pemakaiannya. Kalau aku seminggu 2x aja.
Sensasi si "bedak dingin" ini bener2 kerasa di baby skinku. Jadi lebih keset dan bersih. Aku jadi ga takut lagi kalau mau nyoba dandan pake kosmetik, karena kalau ngga cocok aku bisa pakai Saripohatji ini.

So far, aku bakal make rutin produk ini. Karena setidaknya kan merawat daripada mengobati bukan??





Lucu ya kalimatnya, tulisan jadul gitu.


Ini biar rapi dan ringkes aku taruh di tempat bedak marcks aku yang udah habis.

1 comments:

yang mau saripohatji bisa kesini yah https://www.facebook.com/bedakalamisaripohatji/

Post a comment