Friday, 19 June 2020

Anak Kos (5)

Udah lama banget ga nerusin serial anak kos. Saking terlalu banyaknya fenomena anak kos dan aku malas nulis, sekarang bingung mau cerita yang mana.
Kondisi sekarang sih lagi happy-happynya. Because what?? Karena sekosan cuma kamar aku doang yang isi. Ada sih 1 kamar yg ada penghuninya, tapi lagi balik kampung karena pandemi ini. Oh sad. Jadi lebih bebas. Kos lebih bersih dan rapi. Terutama bagian dapur. Biasanya dapur dipakai ramai2 semua penghuni dengan berbagai macam kebiasaannya, jadi jorok banget. Cucian piring yang dibiarin numpuk bikin bau dan semut dimana2. Kompor yang banyak cipratan minyak atau makanan yang ga langsung dibersihkan setelah masak. Eewwhhh. Geli banget asli!
Aku suka heran sih. Kenapa masih banyak orang yang punya kebiasaan buruk seperti itu. Apa mereka tidak paham esensi ngekos itu kayak gimana. Itu barang yang punya kos bukanlah properti pribadi, melainkan untuk umum. Dipakai bersama. Jadi, harap dirawat sebaik2nya. Belum lagi masalah isi gas. Giliran habis pada stop masak dan ngebiarin orang lain masak duluan biar ngisiin. Kan kampret! Hah! Seharusnya begitu. Nah, karena aku nih udah makin malas negur orang, jadilah aku beli kompor portable sendiri, alat masak sendiri aku beli lengkap. 
Sekarang karena sendiri makin happy masak lagi sih. Kinclong terus deh dapurnya. Aku ga bisa gitu biarin berantakan dikit. Kelar masak ya kelar juga nyuci peralatan2 masaknya setelahnya. Habis makan pun juga langsung nyuci piring. Bukankah itu normal? Apa aku yang berlebihan? Nggak kan?


Daftar Isi:

0 comments:

Post a comment