Saturday, 24 August 2013

per - nikah - an

PERempuan NIKAHnya kapAN ???

“..…perempuan, september nanti sudah 22 tahun, sudah lulus kuliah, sudah kerja, tunggu apa lagi??”

Menurut judul postingan yang cetar ini untuk menjawab pertanyaan2 orang yang kurang lebih seperti diatas, tunggu apa lagi yaa?? Calon suaminya dong! Belum ada haha!! Huss..kalem ya kalem. Abaikan paragraph ini.


Ngomong2 nih knp aku bikin postingan semacam ini, aku aja juga ngerti knp. FYI aja deh, emang belakangan ini rada gimanaa gitu klo ada bahasan soal nikah, ada informasi soal nikah, atau apalah itu pokoknya yg mengenai pernikahan. Kurang lebih perasaan ini muncul waktu ribet2nya ngurus wisuda. Ya sekitar bulan Februari - Maret kemaren. Waktu pusing cari kebaya, cari sandal, cari jilbabnya, cari tukang riasnya. Terlintas, “duh kayak mau nikahan aja ini, ntar nikahan pasti bisa lebih ribet dari ini.”


pake jilbab ginian waktu wisuda aja ribetnya ampun daaah...tapi hasilnya cantik ya, kreasi temen kos nih. Thanks Listy..

Dan setelah pertanyan, "lulus kuliah kapan?" pertanyaan baru pun dimulai!! Dari orang tua yang awalnya ga kepo soal temen cowok deket jadi mendadak nanya2 lewat adekku. Kemudian teman yang satu persatu menikah, kemudian, emang umur dan waktu yang semakin mendesak bagi seorang perempuan membuat orang sekitar menanyakan pertanyaan semacam diatas.

Aku ini tergolong masih labil. Kok? Pas lagi seneng2 main atau jalan2 atau kumpul2 sama temen, rasanya ogah banget nikah muda. Ntar2 deh, seneng masih single gini, free. Tapi kalau lagi liat orang ngomongin masalah nikah, enaknya, serunya, senengnya, terus ke kondangan temen, atau ditanya2 orang kapan nikah, kapan nikah, langsung deh kepikir “aku pengen nikah!!!” duh perasaan tu langsung pengen teriak kayak gitu. Nah loh, masih labil kan..jadi menurutku aku ini belum siap.

“kalau mau nikah ya harus ada calonnya dong.” Nah ini juga, sampai saat ini belum ada/belum nemu yang rasanya jadi “aku pengen banget nikah sama itu cowok” hahahaha!! Ah, maksudnya, belum aja ada yang nyantol, nge fans sama beberapa sih ada,ya cuma ngefans doang, udah gimana gitu, tapi sekali lagi belum kepikiran ampe jauh. Dianya ga dateng-dateng ke rumah sih nemuin bapak, g usah pake pacaran dah, padahal udah kode-kode mulu di twitter, masak iya aku nyuruh langsung, diiih...inisiatif dong mas! (ngacoo deh aku ngacoooooo!!)

Beberapa temen bilang, “ah kamu kebanyakan kriteria kalik, ga nemu2 yang klik jadinya.” Lah gimana ya, aku ga pasang kriteria khusus loh, g perlu kaya, ga perlu rupawan, syarat wajib seiman, baik agamanya dan itu wajar kan, masih normal kan. Ga muluk2..toh orang tua juga orangnya ga susah kok (eh iya kan pak?buk?) hehe.

Terus ini, “salah siapa dulu, uda punya pacar, baik, mirip, udah 3 tahun lagi pacaran, malah diputusin.” Dih!! Yang lebih tau aku sama dia tu sapa?? Aku sih yang bikin perkara kenapa ribut ampe putus, dan aku juga yang mutusin dia. Loh!! Haha, emang lagi pengen ga punya pacar kok yaa, nyinyir aja orang2.

Ada juga yang bilang, “kelakuanmu tu masih kurang baik, dandan juga biar banyak yg naksir, ntar cepet nikah deh.” Eh rasanya pengen aku timpuk mulutnya pake sandal swallow!! Lah, aku emang sekarang bisanya cuma berusaha memperbaiki diri, memantaskan diri, dan cantik enggaknya relative kali, be my self. Dan aku bener2 bakal klik/tertarik sama cowok yang bilang ke aku, “be ur self shif…” 

oya aku kasih bocoran dikit (modus haha), aku tuh gampang deket sama cowok yg care banget sama anak-anak, keliatan care banget sama ibunya, trus satu lagi..klo dia suka usek2 kepalaku, wah...istilah kata, "melayang" deh rasanya. haha... ga tau knp, dari jaman sama para mantan ya historinya aku naksir karena ketiga hal itu. (para??? enggak yaa..mantan cuma 3, eh 2 deng yang dianggep) haha

Untuk semua omongan orang, aku ambil satu kalimat dari Ust Felix Siauw:
“Biarlah orang lain sibuk dgn cela dan hina | kita cukup sibuk dlm karya dan doa” 
nah..aku pun begini, perempuan baik pasti bakal dpt laki-laki yg baik pula. Dikarenakan aku sedang berusaha mati2an utk mnjd pribadi yang lebih dan lebih baik dari hari ke hari. Berusaha menjadi muslimah yang baik dari hari ke hari (Insya Allah) pasti aku bakal dapet laki-laki yang baik setidaknya yg saat ini juga sedang sama usahanya dengan ku. Aamiin.
" Jodoh Itu Rahasia Allah "
Telah tercatat sebaris nama pasanganmu di Luh Mahfuz untukmu | Hanya saja pribadinya ditentukan oleh sejauh mana ketinggian pribadimu
Sekuat mana kita setia | Sehebat mana kita berencana | Selama mana kita menunggu | Sekeras mana kita bersabar | Sejujur mana kita menerima kekasih hati
Jika Allah tidak menuliskan namanya untuk kita | Maka kita tetap tidak akan bersama dengannya
InsyaAllah.. aamiin (Ust Felix S)
Saran dari Ust Yusuf Mansyur sih, nanti coba minta mahar hafalan Qs, Ar Rahman, nah waktu akad nikah dibaca berdua ganjil-genap. Duh, makin berasa pengen nikah banget ini!!!!!! Semoga ya.

Dan sekali lagi aku masih labil mengenai kesiapan,  untuk jodoh aku ga mau terlalu keras sama pilihan, artinya aku engga menutup kemungkinan dari siapa jodoh itu datang. Mungkin dijodohin sama orang tua?? Why not!

Mengutip dialog film cin(t)a, “menikah itu ibadah, nyenengin orang tua juga ibadah, toh semua laki-laki sama” (untuk kalimat setelah koma terakhir abaikan ya) insya Allah kalau pilihan orang tua pasti yg terbaik untuk anaknya serta agama, tentu jg dunia akhiratnya. Aamiin.

DUH!! Kok makin berasa curhat??! Sudah sudaaah..siap ga siap, kalau ada yg ngajak nikah, liat2 gimana dianya, dan ayuk aja nikah! Haha.. ini posisi bikin postingan lagi pengen nikah ya, gara2 liat TBHN si Jamal nikah. Ditambah lagi tahu kalau Rio Dewanto juga mau nikah. duh :( wkwkwk..labil banget kan!!

Pokoknya, "shifa adalah anak yang seloooww" santai sambil memperbaiki diri. (omongan orang aja ang kadang engga selloow, sukanya ngurusin idup orang, suka-suka saya ih mau gimana!) *yang tanda kurung mohon banget untuk diabaikan :)

Mohon doanya teman2..


0 comments:

Post a comment